twitter
rss



Nur Arifta Lantiningrum

Semantics





Everything gonna be alright and happy in the end
@ariftatita



Materi Kuliah Semantics
Edited by: Koesnandar, S.Kom
STKIP PGRI Sidoarjo
Semantics is the study of the meaning of linguistic expressions. The language can be a natural language, such as English or Navajo, or an artificial language, like a computer programming language.
The following two English sentences mean (aproximately) the same thing:
I’ll be back later and I will return after some time
Speaker Meaning is someone who expresses in language.
Sentence meaning (or word meaning) is the ‘absolute’ meaning of a set of words put together in a grammatical structure, without any considerations of context, tone, gestures etc.
Consider the following dialogue.
Alan: Are you going to Paul’s party?
Barb: I have to work.
An utterance is a natural unit of speech bounded by breaths or pauses.
An utterance is a complete unit of talk, bounded by the speaker’s silence.
Examples (1) – (2) provide instances of utterance complements in English (utterance complements will be enclosed in square brackets in the examples):
(1) John said [that she came].
(2) John says [he will not do the job].

A sentence is a grammatical unit that is composed of one or more clauses.
A proposition is that part of the meaning of a clause or sentence that is constant, despite changes in such things as the voice or illocutionary force of the clause.
A proposition may be related to other units of its kind through interpropositional relations, such as temporal relations and logical relations.
The meaning of the term proposition is extended by some analysts to include the meaning content of units within the clause.
Example:
The tall, stately building fell is said to express propositions corresponding to the following:
“The building is tall.”
“The building is stately.”
“The building fell.”
The meaning of an expression be called sense, and if the expression refers to something, it has reference.
“sense and reference are two different aspects of the meaning of some kinds of terms. A term’s reference IS the object it refers to. Its sense is HOW it refers to that object.”
For example: ‘The husband of Barbara Bush is the President who succeeded Ronald Reagan.’
I guess the Reference is: A [former] President of the USA (George Bush senior);
and the two Senses are:
1. The husband of Barbara Bush; and
2. The man who became President after Ronald Reagan.
Distinction between Sinn and Bedeutung made by the German mathematician Gottlob Frege (1848-1925).
The meaning of an expression (sense) is a property of language, and is not to be equated with the object or concept the expression may be used to refer to: ‘the morning star’ and ‘the evening star’ have different meanings (‘senses’) but both refer to the planet Venus.
A referring expression (RE), in linguistics, is any noun phrase, or surrogate for a noun phrase, whose function in a text (spoken, signed or written on a particular occasion) is “pick out” someone an individual person, place, object, or a set of persons, places, objects, etc.
The kinds of expressions which can refer (as so defined) are:
- a noun phrase of any structure, such as: the taxi in The taxi’s waiting outside; the apple on the table in Bring me the apple on the table; and those five boys in Those five boys were off school last week.
- a noun-phrase surrogate, i.e. a pronoun, such as it in It’s waiting outside and Bring me it; and they in They were off school last week.
- a proper name, like Sarah, London, The Eiffel Tower, or The Beatles.
An opaque context is a linguistic context in which it is not always possible to substitute co-referential expressions (usually grammatically singular terms) salva veritate. In other words, substitution of co-referential expressions into an opaque context does not always preserve truth. For example, “Lois believes x is a hero” is an opaque context because “Louis believes Superman is a hero” is true while “Lois believes Clark Kent is a hero” is false, even though ‘Superman’ and ‘Clark Kent’ are co-referential expressions.
An equative sentence is one which used to assert that two referring expression have the same referent. The following are equative sentences:
•Mrs. Laura is my lecturer.
•That man who walks fast is my brother.
•Dr. Jekyll is Mr. Hyde
In linguistic semantics (notably truth-conditional semantics), a predicate is an expression that can be true of something; it expresses a relationship or property of an argument in a clause.Thus, the expressions “is yellow” or “is like broccoli” are true of those things that are yellow or like broccoli, respectively.
Predicate is that part of a sentence that modifies the subject and it includes the verb and the object/s, for ex. in the sentence ‘John saw his friend’ “saw his friend” is the predicate.
The predicate is everything apart from the subject. So in “Cairo is dusty” the predicate is “is dusty”.
In formal terms, we refer to the verb as the PREDICATOR, because its function is to predicate or state something about the subject.
To conclude: Predicator is the verb of the sentence and predicate is everything apart from the subject.
Notionally, a generic sentence is one expressing a regularity, as opposed to an instance from which one infers a regularity. For example, the generalization “The sun rises in the east” expresses a regularity, while “The sun rose this morning in the east” expresses an instance from which, along with other such instances, one infers a regularity.
Epistemologically, a generic sentence is one expressing a truth (or falsehood) the true value of which cannot, in general, be ascertained solely with reference to any particular localized time. For instance, the present tense sentence “Dogs bark” is true, even though at the pesent time there may be no dogs bark.
Universe of discourse; the set of entities we are talking about when using a sentence. Also called domain of discourse.
EXAMPLE: in using (i)a the universe of discourse can be all human beings (and the sentence is most certainly not true), or it may be a restricted set of human beings (and the sentence may very well be true). In (i)b the universe of discourse has been explicitly restricted by the adjunct in this room.
(i) a everyone is happy
b everyone in this room is happy
Deixis refers to the phenomenon wherein understanding the meaning of certain words and phrases in an utterance requires contextual information. Words are deictic if their semantic meaning is fixed but their denotational meaning varies depending on time and/or place. Words or phrases that require contextual information to convey any meaning – for example, English pronouns – are deictic.
Possibly the most common categories of contextual information referred to by deixis are those of person, place, and time.
Examples:
- Person deixis: They tried to hurt me, but he came to the rescue.
- Gender deixis: A man is responsible for his own soul.
as opposed to
- Each person is responsible for his or her own soul.
- Place deixis: Here is a good spot; it is too sunny over there.
- Time deixis: It is raining out now, but I hope when you read this it will be sunny.

The context of utterance is often defined as the set of assumptions that the speaker supposes he or she shares with the hearer. First, if contexts must be defined in terms of shared assumptions, then it would be preferable to define the context as the set of assumptionsthat the interlocutors really do share. Second, not all shared assumptions belong to the context, because not all are relevant. Third, hearers need not accept every member of the context, because some presuppositions are informative. Finally, presupposition coordination problems show that contexts may have contents that even the speaker does not accept.
In grammatical theory, definiteness is a feature of noun phrases, distinguishing between entities which are specific and identifiable in a given context (definite noun phrases) and entities which are not (indefinite noun phrases).
A word is considered definite when it refers to something specific in the world, and indefinite when it does not. For example, “a car” or “cars” do not refer to anything specific in the world and thus both examples are indefinite. Conversely, “my car” or “my cars” both refer to actual objects in the world and th
us both examples are definite.Peran Konteks Dalam Pemaknaan Bahasa
Saudara mahasiswa, selamat berjumpa pada inisiasi II. Kali ini kita akan membahas tentang Peran Konteks Dalam Pemaknaan Bahasa. Pada modul 1 telah dijelaskan bahwa makna bahasa tergantung pada konteks.
Seringkali tidak mungkin menentukan makna suatu kata tanpa menempatkannya pada konteks. Konteks dapat membantu kita dalam memaknai atau memahami makna yang tertuang dalam bahasa. Secara umum ada dua macam konteks yaitu konteks linguistik dan konteks situasi. Konteks linguistik muncul sebelum atau sesudah kata, frasa, kalimat atau teks. Sedangkan konteks situasi membantu kita dalam memahami makna kata atau frasa tertentu.
Ada dua pendapat yang dikemukakan oleh para pakar dibidang bahasa mengenai peran konteks ini. Pendapat yang pertama menyatakan bahwa makna bahasa seharusnya terlepas dari konteks. Para pakar dalam bidang ini lebih cenderung mengkaji makna bahasa hanya dari sisi peran kata dan kaitan antar kata dalam sebuah kalimat. Perhatikan contoh berikut ini : kalimat yang berganda makna seperti Chicken is ready to eat, dapat dijelaskan tanpa mengkaitkannya dengan konteks; tetapi jika kita ingin memperjelas makna pada kalimat ini kita dapat uraikan menjadi Chicken is ready to be eaten dengan mendasarkan pada aturan tata bahasa. Pendapat yang kedua menyatakan bahwa konteks tidak dapat dipisahkan dari kajian makna bahasa. Berdasarkan kedua kecenderungan itu, adalah lebih baik bagi kita apabila kajian makna bahasa mempertimbangkan kedua kecenderungan itu, mengingat kajian makna bahasa tidak hanya mencakup makna kata dan makna kalimat saja melainkan makna ujaran.
Peran konteks situasi dalam pemaknaan bahasa.
Istilah konteks situasi diungkapkan oleh Malinowski dan Firth. Kedua pakar ini menyatakan bahwa makna bahasa dipengaruhi oleh konteks situasi penggunaan bahasa. Mereka menyarankan agar ciri-ciri yang ada pada situasi harus telihat/teridentifikasi; misalnya ciri yang menyangkut penutur dan pendengar, tempat bertutur, obyek yang dibicarakan serta pengaruh dari apa yang diungkapkan oleh penutur.
Contoh : Kemarin, Si Amir telihat duduk di dekat kali.
Dari segi tempat dan obyek -> Amir duduk di dekat kali.
Dari segi partisipan -> ungkapan ini disampaikan oleh seseorang kepada orang lain.
Maksud ungkapan ->  memberikan informasi kepada orang lain.
Konteks, Budaya dan Majas (Style)
Kaum behavioris juga menekankan konteks situasi dalam pemaknaan bahasa. Bloomfield menyatakan bahwa pemaknaan ujaran sangat ditentukan oleh persepsi pengguna bahasa terhadap situasi berbahasa yang dihadapinya. Ciri-ciri situasi berbahasa ini diwujudkan melalui unsur-unsur kebahasaan melalui penggunaan kata ganti atau yang biasa disebut deiksis. Ada tiga tipe deiksis yaitu :
1.      Deiksis yang menghubungkan antar penutur dan partisipan misalnya I, we, you (b.Inggris) atau saya, kami dan Anda dalam bahasa Indonesia.
2.      Deiksis yang menunjukkan jarak atau posisi penutur misalnya, here, there, this dan that (b.Inggris) atau di sini dan di sana (b.Indonesia).
3.      Deiksis yang menunjukkan waktu misalnya now, then, yesterday, tomorrow (b.Inggris) atau sekarang, nanti, kemarin dan besok (b.Indonesia).
Deiksis selalu subyektif dalam artian isi dapat diinterpretasikan hanya dengan merujuk kepada penutur; misalnya, bila anda bertanya kepada seseorang tentang rumah seseorang, dan anda mendapat jawaban seperti “Oh rumah Bapak Ahmad disana, dekat wartel. Setelah di cek ternyata jarak rumah tersebut cukup jauh. Jadi penggunaan deiksis sangat bergantung pada penutur atau pendengar jika kita kaji maknanya.
Aspek lain dari sebuah konteks digambarkan dalam bentuk hubungan sosial antara penutur dan pendengar. Dalam bahasa Indonesia kita mengenal perbedaan pemakaian kata ganti (pronomina) yang menunjukkan hubungan sosial; misalnya, kata ‘kalian’ menyiratkan hubungan antara atasan dengan bawahan, seperti antara guru dan murid sedangkan penggunaan kata ‘saudara’ menyiratkan hubungan kesejajaran antara pembicara dan pendengar seperti pembicaraan di antara sesama rekan kerja.
Selain bentuk sapaan, dalam berkomunikasi ada tiga ciri lain dari majas atau style yaitu kewenangan yang berkaitan dengan pekerjaan atau profesi, misalnya bahasa hukum, sains dan lain-lain, kemudian kedudukan yang berhubungan dengan hubungan sosial terutama dari segi formal dan ketidak formalan dan modalitas yang berhubungan dengan puisi,prosa, esai, bahasa telegram dan lain-lain.
Hurford dan Heasley (1983) menyebutkan bahwa konteks sebuah ujaran adalah sub bagian kecil dari wacana yang dimiliki baik oleh penutur maupun pendengar. Oleh karena peran konteks dalam pemaknaan bahasa mempunyai batasan.
Untuk memperjelas materi inisiasi ini Anda bisa membaca Modul 2 BMP Semantics/PRIS4335 dan mengerjakan soal-soal latihan serta test formatifnya.
Selamat Belajar dan Semoga Sukses!
Semantik Leksikal
Selamat berjumpa kembali pada tutorial online kali ini. Pada inisiasi III ini Anda akan mendapatkan penjelasan tambahan tentang semantik leksikal. Semantik leksikal berkaitan dengan kajian makna kata atau leksim suatu bahasa. Semantik leksikal merujuk kepada kajian makna leksikal. Makna leksikal (kata) dipengaruhi dua hal, pertama makna kata dapat dijelaskan oleh hubungan antara bahasa dengan objek atau benda, kedua hubungan antara bahasa dengan kata lain yang terdapat pada suatu sistem bahasa. Perhatikan contoh berikut:
He is a bachelor. Kata bachelor dapat dijelaskan maknanya dengan makna kata lain yaitu not married. Kedua kata ini saling berhubungan maknanya. Kata not married sudah cukup untuk menjelaskan makna kata bachelor. Kita tidak perlu menjelaskan makna kata itu dengan cara mengkaitkan dengan objek atau sosok orang yang digambarkan sebagai bachelor.
Contoh lain : Sekarang, si Ani suka memakai baju yang sangat ketat. Kita cukup menjelaskan makna kata ketat dengan kata lain yang sepadan dengan kata itu, misalnya tidak longgar. Dalam khasanah semantik, khususnya semantik leksikal, penjelasan makna kata seperti itu (makna kata berdasarkan kaitannya dengan kata lain) dikenal dengan hubungan makna (sense relation).
Contoh-contoh lain:
·         Kata good dalam kalimat He is a good boy, bermakna; not spoiled, being positive, noble, dan lain-lain
·         Kata beautiful dalam kalimat She is a beautiful woman bermakna; attractive, having beauty, dan lain-lain
·         Kata pandai dalam kalimat Amir cukup pandai, bermakna; tidak bodoh, pintar dan lain-lain
·         Hubungan makna kata-kata yang dapat terjadi karena maknanya yang hampir sama itu dikenal dengan istilah sinonim
Hubungan sintagmatik dan paradigmatic
De Saussure, seorang ahli semantik, sebagaimana dikutip oleh Palmer (1981) menyebutkan bahwa terdapat dua hubungan kata yaitu hubungan sintagmatik dan hubungan paradigmatik. Hubungan sintagmatik merujuk pada hubungan antara unsur bahasa (kata dengan kata lainnya) dalam satu unsur yang sama, misalnya kalimat.
Contoh: kata happy dapat berhubungan secara sintagmatik dengan kata lain misalnya student dalam kalimat He is a happy student. Kata beautiful dapat berhubungan dengan kata girl dalam kalimat She is a beautiful girl.
Sementara hubungan paradigmatik merujuk kepada hubungan (makna) antara satu kata dengan kata lainnya yang dapat dipertukarkan.
Contoh: kata happy berhubungan secara paradigmatik (saling dapat dipertukarkan) dengan kata seperti glad, pleased, dan lain-lain
Kata rich berhubungan secara paradigmatik dengan wealthyprosperous, dll.
Kolokasi
Secara umum kolokasi diartikan sebagai kelaziman kata yang hanya berpasangan/dipertautkan dengan kata-kata tertentu, misalnya kata mengunyah dipasangkan dengan kata mulut\, kata menendang akan berkaitan dengan kata kaki. Kolokasi dapat juga merujuk kepada hubungan makna kata yang satu dengan yang lain yang dapat dipertukarkan. Konsep ini sejalan dengan konsep hubungan paradigmatik. Kata bite berkolokasi hubungan maknanya dengan;
a. cut with teeth
b. mosquites
c. dog
Kata chair berkolokasi dengan sit (sit on the chair), meeting (She will chair the meeting), dan lain-lain. Hubungan kolokatif antar kata juga melahirkan makna tertentu yang dipengaruhi oleh konteks penggunaannya; misalnya kata exceptional pada kalimat an exceptional weather berarti abnormal; tetapi pada kalimat He is an exceptional child dapat berarti kemampuan lebih diluar kelaziman, bukan abnormal artinya. Oleh karena itu, pengetahuan kita yang berhubungan dengan hal ini akan sangat membantu dalam menentukan makna kata tersebut.
Untuk memperjelas materi inisiasi ini Anda bisa membaca Modul 3 BMP Semantics/PRIS4335 dan mengerjakan soal-soal latihan serta test formatifnya.Hakikat Makna 1
Saudara mahasiswa, materi inisiasi kali ini akan dijelaskan dalam dua bagian, yaitu Hakikat Makna 1 (pada inisiasi ke IV ini) dan Hakikat Makna 2 (pada inisiasi ke V minggu depan). Baiklah kita akan mulai dengan penjelasan tentang materi ini.
Sebelum kita membahas mengenai makna kata, ada baiknya kita membahas terlebih dahulu definisi semantik, karena semantik merupakan ilmu yang mempelajari makna. Kata semantik (Semantics, B. Inggris) berasal dari bahasa Yunani kuno sema (bentuk nominal) yang berarti tanda atau lambang.
Bentuk verbalnya adalah semaino yang berarti menandai atau melambangkan. Menurut Ferdinand de Sausure, seorang pakar lingustics Perancis, tanda linguistik itu terdiri dari komponen penanda yang berwujud bunyi, dan komponen petanda yang berwujud konsep atau makna. Oleh banyak pakar kemudian kata semantik secara gamblang dapat dikatakan bidang studi (ilmu) yang mempelajari makna.
Secara umum semantik dapat didefinisikan sebagai kajian makna dalam bahasa atau kajian makna kebahasaan (Hurford dan Heaslet, 1983). Semantik adalah telaah mengenai makna (George, 1964). Semantik menelaah lambang-lambang atau tanda-tanda yang menyatakan makna, hubungan makna yang satu dengan yang lain, dan pengaruhnya terhadap manusia dan masyarakat. Demikianlah sekelumit definisi semantik. Sekarang mari kita lanjutkan pembahasan kita mengenai makna kata.
Ketika kita ditanya mengenai sebuah makna kata, kita dapat menjawabnya dengan kata pula jika kita memang telah mengerti kata tersebut; misalnya, kata tunggal kita bisa langsung mengartikannya dengan kata satu. Tetapi sering juga makna kata tidak dapat dijelaskan dengan sebuah kata melainkan dengan definisi, misalnya kata dalam bahasa Inggris teacher is a person who gives lesson, especially in a school atau kata dalam bahasa Indonesia, tuna rungu adalah seseorang yang tidak dapat mendengar. Sebuah kata jika digunakan dalam konteks kalimat yang berbeda mempunyai makna yang tidak sama. Misalnya kat’mengambil dalam kalimat-kalimat berikut:
1. Tahun ini kami akan mengambil sepuluh orang pegawai baru.
2. Semester ini saya belum mengambil mata kuliah Semantics.
3. Diam-diam dia mengambil buku itu dari tas.
Pada kalimat (1) makna kata mengambil adalah menerima, kalimat (2) bermakna mengikuti sedangkan pada kalimat (3) kata mengambil bermakna mencuri.
Contoh lainnya dalam bahasa Inggris, kata stand yang mempunyai beberapa arti :
1. Stand the table against the wall.
2. I can’t stand her.
3. We had to stand for hours to get the tickets.
4. He will stand us to have lunch on the restaurant.
Makna stand pada kalimat (1) mengandung makna put, (meletakkan), pada kalimat (2) bermakna dislike (tidak suka), pada kalimat (3) bermakna support one body on one’s feet (berdiri) sedangkan pada kalimat (4) kata stand bermakna pay for (mentraktir).
Situasi dan konteks yang berbeda akan membuat makna yang berbeda pula. Perhatikan kalimat sudah hampir pukul dua belas yang diucapkan oleh seseorang pada tempat dan waktu yang berbeda. Jika kalimat tersebut diucapkan oleh seorang ustadz pada santrinya, maka bisa bermakna bahwa mereka harus bersiap untuk melaksanakan shalat zuhur, karena sebentar lagi waktu zuhur akan tiba. Berbeda maknanya jika kalimat tersebut diucapkan oleh seorang pegawai atau pekerja kepada teman sekerjanya, yang dalam hal ini maknanya bisa berarti waktu istirahat hampir tiba.
Demikianlah bahwa kata atau kalimat yang sama bila digunakan pada situasi atau konteks yang berbeda dapat memiliki makna yang berbeda. Oleh karena itu apa sebenarnya makna dalam bahasa itu masih menjadi pertanyaan dan masalah ini sebenarnya telah menjadi pemikiran pakar-pakar sehingga muncul berbagai teori dari berbagai pakar yang disusun menurut pendekatan-pendekatan yang berbeda-beda.
Demikianlah saudara penjelasan kali ini, kita akan lanjutkan materi ini pada tutorial online berikutnya. Selamat belajar ……
Hakikat Makna 2
Saudara mahasiswa selamat berjumpa kembali pada tuton kali ini. Materi kali ini merupakan lanjutan dari materi tuton minggu lalu. Seperti yang tertera pada penjelasan minggu lalu bahwa ada beberapa pendekatan yang dilontarkan oleh para pakar linguistik mengenai makna dalam bahasa, berikut ini beberapa contoh pendekatan menurut para pakar tersebut.
Pendekatan Konseptual
Pendekatan konseptual ini pada dasarnya berpaham bahwa dalam setiap satuan ujaran terkandung suatu konsep, ide, gagasan mengenai sesuatu yang ada, terjadi atau berlangsung. Berkaitan dengan cara seseorang dalam menjelaskan makna kata, (Crystal, 1989) menyebutkan ada tiga konsepsi makna dalam kajian semantik yang dapat diuraikan.
Kata Benda
Menurut konsepsi ini makna kata menunjuk kepada benda atau obyek diluar bahasa, kata-kata seperti Jakarta, Surabaya, Ibu, father dan London menggambarkan hal yang nyata atau konkret sehingga bisa dijelaskan maknanya dengan cara ini. Bandingkan misalnya dengan kata-kata seperti manis, sulit, beautiful, ill dan lain sebagainya yang tentunya tidak dapat dijelaskan dengan cara di atas.
Kata Konsep Benda
Konsepsi ini ’menolak’ konsepsi pemaknaan kata di atas (Kata Benda)
Menurut konsepsi ini makna kata dibentuk atas dasar hubungan antara kata dalam pikiran (konsepsi) pengguna bahasa dengan konsep yang berkaitan dengan kata itu berikut rujukannya atau bendanya dan sangat ditentukan oleh konteksnya ketika kata tersebut digunakan, misalnya kata ’demokrasi’ dalam konsepsi ini makna kata ini akan sangat tergantung maknanya pada konsep/pikiran seseorang tentang kata ’demokrasi’ itu.
Konsepsi ini selain dapat menjelaskan makna kata yang konkret juga dapat menjelaskan makna kata yang abstrak. Tetapi teori ini tidak luput dari kelemahan, terutama dalam menjelaskan kaitan antara kata atau simbol dengan konsep. Misalnya, seseorang bertanya kepada si A, Masih tersediakah kursi bagi saya di sini? Dalam menjawab pertanyaaan tersebut, bisa saja ia mengaitkan kata kursi kepada sesuatu yang berkaitan dengan makna kursi secara tidak langsung (makna konotatif), yakni bermakna jabatan atau kedudukan.
Konsep pikiran penutur A ini tentu saja belum tentu sama dengan penutur yang lain yang berkaitan dengan kata tersebut. Oleh karena itu pemaknaan kata akan sangat bergantung pada konsepsi yang ada dalam pikiran penutur A.


Serbaneka Tentang Bahasa I
Salam jumpa bagi Anda peserta tutorial online matakuliah Semantic/PRIS4335. Pada tutorial online kali ini kita akan membahas tentang Serbaneka Tentang Tata Bahasa I. Materi ini akan dijelaskan dalam dua bagian yaitu minggu ini dan pada inisiasi berikutnya yaitu minggu depan (Serbaneka Tentang Tata Bahasa II) Baiklah saudara, selamat mengikuti.
Tatabahasa Formal
Aliran tata bahasa formal (formal grammar) memandang bahwa analisis terhadap kategori-kategori tata bahasa – misalnya jenis kata, tenses, singular/plural dan sebagainya- tidak harus dihubungkan dengan analisis yang selalu berdasarkan makna atau pembahasan grammar tidak mesti dikaitkan dengan pembahasan semantik (makna).
Salah satu aliran tata bahasa formal dalam menganalisis kategori-kategori tatabahasa dan memisahkannya dari pembahasan yang berdasarkan semantik adalah mereka beranggapan bahwa makna seringkali menunjukkan sesuatu yang sangat luas dan kabur dan tidak mudah untuk dibatasi. Misalnya, definisi kata benda (noun) yang berbunyi yaitu kata benda adalah sebuah kata yang dapat dipakai untuk menamai atau menunjukkan sesuatu (benda).
Kata ‘sesuatu’ sulit untuk dibatasi dan membingungkan juga maknanya luas. Bisa saja kita katakan bahwa sesuatu itu misalnya cloud ’awan’, place ’tempat’, atau intelligence ’kepandaian’. Sehingga tidak ada alasan apakah kata-kata itu ’sesuatu’ atau ’tidak’. Contoh lain kata rain ’hujan’ yang ’menunjukkan sesuatu’ (benda), sementara kata rain dalam kalimat It’s raining bukanlah ’sesuatu’ yang menunjukkan benda melainkan verb (kata kerja).
Aliran ini berbeda dengan aliran tata bahasa nosional (notional grammar) yang menyatakan bahwa apa yang terkandung dalam kategori tata bahasa adalah makna sehingga hal itu berkaitan dengan masalah semantik (makna). Ketika menganalisis bahasa, mereka misalnya mendefinisikan ’jamak’ adalah segala sesuatu yang menunjukkan ’lebih dari satu’, kata benda (noun) adalah sesuatu yang menunjuk kepada benda, lampau (past) peristiwa yang sudah terjadi dan sebagainya.
Tata bahasa dan Leksikon
Pengklasifikasian kata –seperti kata-kata penuh (full words), kata bentuk atau fungsi (form or function words) -yang dilakukan para ahli tata bahasa notional (tata bahasa tradisional) dan para ahli tata bahasa formal (tata bahasa modern) perbedaannya hanya pada masalah leksikon dan tata bahasa. Walaupun demikian tata bahasa (grammar) bukan cabang yang hanya mempelajari masalah kata-kata bentuk atau kata-kata fungsi tetapi lebih luas dari itu, misalnya tense, gender, word order, perubahan bentuk kata, morfem dan sebagainya.
Dalam tata bahasa modern masalah pembedaan antara tata bahasa dan leksikon dibicarakan dalam konteksnya apakah sebuah kalimat itu gramatikal atau menyimpang dari aturan tata bahasa. Misalnya pada kalimat The girls is in the garden, dengan mudah dapat kita katakan sebagai kalimat yang tidak gramatikal karena subjek kalimat yang plural (The girls) tidak diikuti oleh kata kerja untuk bentuk jamak yang benar yaitu are.